Monday, July 18, 2016

Miliki Rumah Sebelum Usia 30

menulis impian semasa perayaan Tanabata di Jepun
Sambutan Tanabata di mulakan dengan menulis 'Impian Hidup'

MILIKI RUMAH SEBELUM '30'

1. Targetlah sebelum usia 30 membeli rumah, pastikan simpanan kita mantap dan tidak lemah.

2. Mulakan dengan membeli rumah pertama, baru ber'couple' elakkan beli rumah atas 'nama bersama'.

3. Carilah rumah di lokasi yang strategik, rumah lelong dan kecil tak perlu rasa malu dan 'jijik'.

4. Usah merungut harga rumah semakin meningkat, nak beli rumah kena kumpul duit dan tiada jalan yang singkat.

5. Masih ada rumah yang dijual bawah harga pasaran, tingkatkan dulu ilmu membeli rumah adalah disaran.

6. Jika terlintas nak tukar kereta baru, ingatkan diri rumah yang perlu kita buru.

7. Bagi mereka yang masih bujang, tingkatkan simpanan dan berfikir panjang.

8. Harga rumah di lokasi strategik susah nak turun, ikutkan rekod harganya naik turun-temurun.

9. Biasanya beli rumah perlukan deposit, dengan ilmu boleh beli rumah 'zero deposit'.

10. Harga rumah naik usahlah merungut dan marah, dilihat pasaran hartanah kini agak cerah.

11. Jika sudah cukup duit simpanan, bolehlah membeli rumah sebelum kempunan.

12. Targetlah membeli rumah di usia muda, lagi rugi jika asyik tertunda.

13. Rumah boleh dijadikan aset ataupun harta, usah fikirkan sangat apa orang kata.

14. Memanglah tak salah hidup menyewa, rumah dibeli pun boleh tinggal atau disewa.

15. Orang beli kereta baru dah selalu, beli rumah barulah teruja dan 'berbulu'.

TANABATA

Tanabata di Jepun
Tanabata di Jepun

Salah satu tradisi dan kebudayaan di Jepun mulai 7 Julai hingga 7 Ogos adalah sambutan Tanabata. Sambutan Tanabata atau 'Perayaan Bintang' ini seakan disambut meriah oleh masyarakat Jepun dengan dentuman dan percikan bunga api (hanabi). Apa yang menarik perhatian, disaat awal sambutan Tanabata ini, terdapat tradisi mereka yang mengingatkan saya betapa pentingnya kita menulis 'impian hidup'.

TULIS IMPIAN HIDUP

Amalan menulis impian dan pesta Tanabata yang diamalkan oleh orang Jepun ini dikatakan telah diamalkan semenjak zaman Edo (1603-1867). Di kala 'Perayaan Bintang' ini, mengikut tradisi orang Jepun mereka menulis impian pada kertas kecil berwarna-warni. Kertas impian tersebut akan digubah cantik dan digantung pada pohon buluh yang diberi nama 'Sasa'. Pokok buluh ini turut dihias cantik. Tradisi mengantung impian di pohon buluh ini akan berakhir pada 13-15 Ogos di kala cuti panjang Jepun sempena menyambut 'Obon Matsuri'. Cuti panjang 'Obon Matsuri' ini merupakan perayaan mengenang orang yang telah meninggal dunia.

ORISHIME DAN KENGYUU

Sudah tentu saya sendiri dan ramai orang Jepun tidak percaya kisah dongeng dan dewa-dewi pasangan kekasih yang terpisah dalam kisah Tanabata ini. Dikisahkan iaitu Orihime (Puteri Menjahit) dan Kengyuu (Pengembala Lembu) telah dipisahkan kerana lalai melaksanakan tugas mereka menjahit dan mengembala lembu. Sungguh saya tidak percaya!

HIDUP TERARAH

Namun, saya percaya dengan menulis 'impian hidup' akan menjadikan kita lebih terarah dalam menuju dan menjalani kehidupan. Barangkali atas sebab itu, budaya menulis impian ini turut diamalkan di sini. Oleh itu, usah malu menulis dan menggantung atau menampal 'impian hidup'. Jika kita tidak menulis impian hidup, barangkali perjalanan hidup hanya sekadar terikut-ikut orang lain atau boleh diibaratkan 'main bola, tanpa tiang gol!' Sepatutnya, sebelum kita 'berlepas' menuju ke destinasi, kita perlu kenal pasti terlebih dahulu ke mana arah tujuan hidup kita.

HIDUPKAN IMPIAN HIDUP

Oleh itu, jika kita ada 'impian hidup', hidupkanlah impian tersebut dengan menulis, menggantung atau menampal impian tersebut agar terus menjadi doa dan terpahat di minda bawah sedar kita (sub-conscious mind). Nasihat saya buat golongan muda, jadikan juga target memiliki rumah sebelum usia 30 sebagai impian hidup. Belilah rumah di usia muda, lagi rugi jika asyik tertunda. Orang beli kereta baru dah selalu, beli rumah barulah teruja dan 'berbulu'.

Sebagai muslim, jangan lupa juga jadikan 'Tunaikan Haji' matlamat kewangan dan impian hidup.

Hari minggu ini, nak belajar nihongo (bahasa Jepun) dengan menyanyi lagu Tanabata.

Sasano wa sara sara 
(Daun buluh gemersik dengan lancar)

Nokiba ni yureru 
(Hujungnya bergoyang-goyang)

Ohoshisama kira kira 
(Bintang-bintang berkerdipan)

Kin gin sunago 
(Bertaburan bagai emas perak)

Goshiki no tanzaku 
(Warna warni impian dan doa)

Watashi ga kaita 
(Impian yang aku tulis)

Ohoshisama kira kira
(Bintang-bintang berkerdipan)

Sora kara miteru 
(Dapat dilihat dari langit)

Sekadar perkongsian dari kejauhan.

Sayonara! Sampai jumpa lagi.

***Perkongsian ini pernah dikongsikan di laman facebook saya di https://goo.gl/Jo2vGT

Related Posts

Miliki Rumah Sebelum Usia 30
4 / 5
Oleh

Perkongsian Akan Datang

Anda Suka 'Post' Ini? Anda Akan Lebih Suka 'Post' Yang Akan Datang:).

Menarik Lagi Tertarik! × +